Daftar Nama Soket ECT ( Electronic Control Transmision ) Toyota Avanza Dan Daihatsu Xenia

lksotomotif.com - Untuk mengetahui kerusakan pada sistem transmisi otomatis  maka langkah yang harus dilakukan adalah memeriksanya. Pemeriksaan pada transmisi otomatis mobil Avanza bisa dilakukan dengan cara melakukan pengecekan secara mekanik dan elektronik. 

Transmisi pada mobil dikontrol oleh komponen komputer yang bernama ECT ( Elektronic Control Transmision ). ECT bekerja secara penuh mengatur komponen - komponen elektronik pada transmisi sesuai dengan kondisi mobil. 

Dalam bekerjanya, ECT terhubung dengan ECM ( Electronic Control Module ) untuk mengambil data kinerja mesin. Karenanya, jika kita melihat rangkaian komunikasi transmisi otomatis ada kabel yang terhubung diantara keduanya. 

Banyaknya jumlah pin pada ECT akan membingungkan pada saat akan dilakukan pemeriksaan. Oleh sebab itu penting bagi para mekanik untuk mengetahui setiap nomor pin ECT yang berguna saat akan melakukan pemeriksaan besarnya tegangan atau sinyal dari ECT. 

Sebelum melakukan pemeriksaan, alat ukur yang harus Anda persiapakan yaitu AVO meter dan teslamp. kedua alat ukur ini akan membantu Anda mengetahui kerusakan pada ECT.

Berikut ini adalah tabel soket ECT ( Electronic Control Transmision ) mobil Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia. 

Tabel Soket ECT ( Electronic Control Transmision ) 

soket electronic control transmision avanza xenia

PETUNJUK:

Setiap terminal ECU memiliki voltase atau tahanan standar seperti ditunjukkan dalam tabel di bawah ini.

Dalam tabel, pertama ikuti informasi dalam "Kondisi" Lihat dalam "Simbol (No. Terminal)" untuk beberapa terminal yang diperiksa. Voltase atau tahanan standar antar terminal-terminal seperti ditunjukkan dalam "Kondisi Spesifikasi".

Gunakan gambar di atas sebagai referensi untuk terminal ECU.

SImbol (Tidak ada Terminal)
Warna Kabel
Penjelasan Terminal
Kondisi
Kondisi spesifikasi
P (T8-15) - E1 (T9-24)
G-B - B
Sinyal switch posisi pemindahan P
Switch pengapian ON dan shift lever posisi P
Di bawah 1 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi P
11 sampai 14 V
R (T9-7) - E1 (T9-24)
G-W - B
Sinyal switch posisi pemindahan R
Switch pengapian ON dan shift lever posisi R
11 sampai 14 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi posisi R
Di bawah 1 V
N (T8-24) - E1 (T9-24)
G-R - B
Sinyal switch posisi pemindahan N
Switch pengapian ON dan shift lever posisi N
Di bawah 1 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi posisi N
11 sampai 14 V
D (T8-17) - E1 (T9-24)
B-L - B
Sinyal switch posisi pemindahan D
Switch pengapian ON dan shift lever posisi D
Di bawah 1 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi posisi D
11 sampai 14 V
2 (T8-16) - E1 (T9-24)
G-O - B
2 sinyal switch posisi pemindahan
Switch pengapian ON dan shift lever posisi 2
Di bawah 1 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi posisi 2
11 sampai 14 V
L (T8-25) - E1 (T9-24)
V - B
Sinyal switch posisi pemindahan L
Switch pengapian ON dan shift lever posisi L
Di bawah 1 V
Switch pengapian ON dan shift lever selain posisi posisi L
11 sampai 14 V
VBTB (T8-9) - ETBN (T8-20)
L-B - P-B
Sumber daya sensor kecepatan input
Switch pengapian ON
11 sampai 14 V
RTBN (T8-10) - ETBN (T8-20)
W - P-B
Sinyal sensor input speed
Mesin putaran idle dan posisi shift lever P atau N
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 1)
ETBN (T8-20) - E1 (T9-24)
P-B - B
Masa sensor kecepatan input
Selalu
Di bawah 1 Ω
VBOP (T8-7) - EOPT (T8-18)
L-Y - W-L
Sumber daya sensor output speed
Switch pengapian ON
11 sampai 14 V
ROPT (T8-8) - EOPT (T8-18)
L - W-L
Sinyal sensor output speed
Kecepatan kendaraan 20 km/jam (12 mph)
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 2)
EOPT (T8-18) - E1 (T9-24)
W-L - B
Masa sensor output speed
Selalu
Di bawah 1 Ω
OTMP (T8-14) - ETMP (T8-13)
Y-B - BR-W
Sinyal sensor temperatur ATF
Temperatur ATF: 80 °C (176°F) atau lebih
Di bawah 1,1 V
Temperatur ATF: 20 °C (20,00°C)
Sekitar 3,4 V
SPDO (T9-15) - E1 (T9-24)
P - B
Sinyal Kecepatan Kendaraan
Kecepatan kendaraan 40 km/jam (25 mph)
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 3)
REG1 (T9-8) - E1 (T9-24)
L-W - B
Sinyal Putaran Mesin
Putaran idle mesin
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 4)
B1+ (T8-6) - B1-(T8-5)
R-W - G-W
Sinyal solenoid SL1
Ketika kelistrikan diputar ke on
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 5)
Ketika kelistrikan tidak diputar ke on
Di bawah 1 V
C2+ (T8-4) - C2-(T8-3)
B-W - G-Y
Sinyal solenoid SL2
Ketika kelistrikan diputar ke on
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 6)
Ketika kelistrikan tidak diputar ke on
Di bawah 1 V
C3B2+ (T8-2) - C3B2-(T8-1)
W-G - W-R
Sinyal solenoid SL3
Ketika kelistrikan diputar ke on
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 7)
Ketika kelistrikan tidak diputar ke on
Di bawah 1 V
LUCC (T8-23) - E01 (T9-6)
B-Y - B
Sinyal solenoid DSU
Lock-up OFF
Di bawah 1 V
Slip lock-up (ON ←→ OFF)
Terbangkit pulsa
(Lihat model gelombang 8)
LUCR (T8-11) - E01 (T9-6)
L-R - B
Sinyal solenoid SL
Ketika kelistrikan diputar ke on
11 sampai 14 V
Ketika kelistrikan tidak diputar ke on
Di bawah 1 V
SOLR (T8-12) - E01 (T9-6)
GR - B
Sinyal solenoid SR
Ketika kelistrikan diputar ke on
11 sampai 14 V
Ketika kelistrikan tidak diputar ke on
Di bawah 1 V
O/D1 (T9-22) - E1 (T9-24)
LG-R - B
Switch utama O/D
Switch pengapian ON
11 sampai 14 V
Switch pengapian ON dan tekan switch utama O/D secara kontinu
Di bawah 1 V
ODL (T10-22) - E1 (T9-24)
L-O - B
Sinyal indikator O/D OFF
Switch utama O/D ON (O/D OFF)
Di bawah 3 V
Switch utama O/D OFF (O/D ON)
7,5 sampai 14 V
BRK (T9-18) - E1 (T9-24)
G-Y - B
Sinyal switch lampu rem
Pedal rem diinjak
7,5 sampai 14 V
Pedal rem dibebaskan
Di bawah 1,5 V
CTX (T9-12) - E1 (T9-24)
G - B
Sinyal serial komunikasi dengan ECM
Switch pengapian ON
Terbangkit pulsa
(0 sampai 12 V)
CRX (T9-4) - E1 (T9-24)
R - B
Sinyal serial komunikasi dengan ECM
Switch pengapian ON
Terbangkit pulsa
(0 sampai 12 V)
SIO1 (T9-17) - E1 (T9-24)
P-G - B
Komunikasi tester diagnostik
Selama komunikasi dengan intelligent tester
Terbangkit pulsa
T (T10-11) - E1 (T9-24)
V - B
Terminal ECUT dari DLC3
Switch pengapian ON
11 sampai 14 V
+B1 (T9-3) - E01 (T9-6)
LG - B
Switch pengapian
Switch pengapian ON
11 sampai 14 V
BAT1 (T9-2) - E01 (T9-6)
L-B - B
Baterai (untuk memory ECU)
Selalu
11 sampai 14 V
BAT2 (T9-1) - E01 (T9-6)
L-B - B
Baterai (untuk memory ECU)
Selalu
11 sampai 14 V
E1 (T9-24) -Masa bodi
B - Masa bodi
Massa
Selalu
Di bawah 1 Ω
E01 (T9-6) -Masa bodi
B - Masa bodi
Massa
Selalu
Di bawah 1 Ω
E02 (T9-5) -Masa bodi
B - Masa bodi
Massa
Selalu
Di bawah 1 Ω


Tabel Soket ECM Yang Terhubung Ke ECT 

soket ECU ke ECT avanza

Standar voltase untuk setiap terminal ECU diperlihatkan dalam tabel di bawah ini.
Dalam tabel, pertama ikuti informasi dalam "Kondisi" Lihat dalam "Simbol (No. Terminal)" untuk beberapa terminal yang diperiksa. Voltase standar antar terminal-terminal seperti ditunjukkan dalam "Kondisi Spesifikasi".

Gunakan gambar di bawah sebagai referensi untuk terminal ECM.

SImbol (Tidak ada Terminal)
Warna Kabel
Penjelasan Terminal
Kondisi
Kondisi spesifikasi
ATNE (E9-3) - E1 (E8-29)
L-W - BR-W
Sinyal Putaran Mesin
Putaran idle mesin
Terbangkit pulsa
ATTX (E9-2) - E1 (E8-29)
R - BR-W
Sinyal serial komunikasi dengan ECU kontrol transmisi
Switch pengapian ON
Terbangkit pulsa
(0 sampai 12 V)
ATRX (E9-1) - E1 (E8-29)
G - BR-W
Sinyal serial komunikasi dengan ECU kontrol transmisi
Switch pengapian ON
Terbangkit pulsa
(0 sampai 12 V)

0 Response to "Daftar Nama Soket ECT ( Electronic Control Transmision ) Toyota Avanza Dan Daihatsu Xenia"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel ( hapus sementara )

Iklan Tengah Artikel 1 ( hapus sementara )

Iklan Tengah Artikel 2 ( hapus sementara )

Iklan Bawah Artikel ( hapus sementara )