Kupas Tuntas Mekanisme Transmisi Tiptronic Dan Kelebihannya

cara kerja transmisi tiptronic

lksotomotif.com - Apakah Anda seorang penggila kecepatan mobil, Anda pernah menonton serial fast dan Furious. Film tersebut menyajikan sebuah kehidupan para pengguna mobil biasa  yang berpacu seperti mobil balap. Para aktor begitu lihai dalam mengemudikan mobil yang dikendarai dengan cara menekan  kopling dan memindahkan gigi.  

Banyak orang ingin menikmati aliran adrenalin dari aksi perpindahan gigi tetapi tidak semua dari mereka bersedia melakukannya dengan mengorbankan keuntungan dari transmisi otomatis. Transmisi tiptronic dapat mengatasi masalah  ini dengan menawarkan manfaat yang luar biasa.

Berbicara masalah ini, para penggemar mobil benar-benar akan terbagi menjadi dua kelompok ketika harus memilih antara transmisi otomatis dan manual. Kedua tipe memiliki pendukung yang bersemangat, tetapi tidak dapat disangkal bahwa masing-masing memiliki beberapa keistimewaan unik yang tidak dapat diberikan oleh tipe lainnya. 

Transmisi tiptronic bisa menjadi jembatan antara kedua tipe tersebut. Dikutip dari carfromjapan, mari kita cari tahu apa itu Tiptronic, cara kerjanya, dan keunggulannya di atas transmisi otomatis.

Sejarah  Transmisi Tiptronic

Packard dan Chrysler adalah pembuat mobil pertama yang bereksperimen dengan konsep pergeseran Tiptronic di akhir 1930-an. Mereka mengembangkan mekanisme semi-otomatis yang dapat secara otomatis menggerakkan kopling selama perpindahan gigi.

Di dunia modern, grup Volkswagen-Audi mengambil pergeseran Tiptronic sebagai transmisi otomatis khusus merek. Anda akan melihat variasi ini di beberapa merek mewah kelas wahid  seperti BMW, Mercedes-Benz, Audi, Porsche, dan juga di beberapa kendaraan standar harian. 

Perbedaan Umum Transmisi Tiptronic Dengan Transmisi Otomatis

Tipe khusus ini mirip dengan transmisi otomatis tetapi memiliki opsi bagi pengemudi untuk memindahkan gigi secara manual. Ini memungkinkan Anda menaikkan dan menurunkan gigi dalam mode itu dengan menggunakan tuas persneling atau dayung yang terletak di belakang kemudi. Ini dikembangkan dengan ide untuk mengekstrak performa terbaik dari sebuah kendaraan.

Berbeda dengan transmisi  semi-otomatis, teknologi pada transmisi Tiptronic menggunakan kopling, bukan torque convenrter. Ini yang menggabungkan beberapa fungsi pada transmisi manual dalam mekanisme transmisi otomatis.

Perpindahan Gigi Transmisi Tiptronic

Transmisi Tiptronic memungkinkan pengemudi untuk menggunakan  dua opsi penggunaan yaitu secara manual – upshift dan downshift. Setelah mengganti mode otomatis dengan mode manual, pengemudi dapat melakukan pemindahan gigi layaknya mobil konvensional. 

Jadi, sangat mungkin untuk meningkatkan output pengereman dengan downshift yang disengaja atau meningkatkan akselerasi dengan menggunakan upshift sambil juga menikmati fitur transmisi otomatis tradisional. 

Manfaat unik dari teknologi Tiptronic adalah:

  • Kontrol gigi dapat dilakukan oleh pengemudi dan sistem komputer mobil (ECU), yang cocok untuk pengemudi pemula dan berpengalaman.
  • Navigasi manual untuk perpindahan gigi ke atas dan ke bawah memungkinkan pengemudi untuk memiliki kontrol lebih besar atas tindakan perpindahan gigi.
  • Untuk memastikan keamanan, ada perlindungan bawaan untuk kembali ke kontrol otomatis jika pengemudi mengabaikan garis merah RPM.
  • Seperti halnya menavigasi transmisi otomatis, pengoperasian transmisi Tiptronic tidak memerlukan banyak keahlian. Jadi, pengendara pemula pun bisa mengendarai mobil dengan mekanisme ini.

Prinsip Kerja Transmisi Tiptronic

Mekanisme kerja sistem ini mungkin terkesan rumit karena menggunakan teknik dari kedua jenis transmisi yaitu manual dan otomatis. Tidak perlu khawatir untuk mengatakan bahwa ia memiliki dua mode – transmisi otomatis tetapi bisa melakukan  perpindahan secara manual.

Cara Kerja Mode Otomatis

ECU mobil mengontrol seluruh sistem transmisi, mengharuskan pengemudi untuk tidak melakukan apa pun selain menekan pedal rem dan  akselerator ( pedal gas ). Mode ini cocok untuk pengemudi amatir dan saat Anda berkendara di dalam kota. Ini akan menawarkan navigasi tanpa kerumitan melalui semua lalu lintas.

Cara Kerja Mode Manual

Memungkinkan pengemudi untuk mengontrol transmisi, perpindahan gigi secara tepat. Ada paddle shift perpindahan transmisi yang dipasang di belakang kemudi atau kenop gigi untuk beralih mode. Saat Anda menggunakannya, aktuator transmisi internal mengubah gigi ke posisi upshift atau downshift.


fungsi padle shift pada transmisi tiptronic


ECU masih mempertahankan sebagian besar kontrol yang bertujuan untuk tujuan keamanan dan kenyamanan berkendara, misalkan ketika Anda beralih ke mode manual. Contohnya transmisi Tiptronic Audi, ia akan  terus berpindah dari gigi pertama ke gigi kedua secara otomatis selama pengoperasian manual. 

Mengapa demikian ? terjadi kekhawatiran bagi pengemudi pemula yang memainkan RPM terlalu tinggi tetapi gigi yang digunakan terlalu rendah. Tentu mesin akan meraung tetapi tenaga yang dikeluarkan tidak maksimal dan juga sebaliknya. 

Itu juga terlihat dari langkah-langkah keamanan yang dilakukan oleh sistem komputer pusat pada kendaraan. Sebagian besar model yang menampilkan transmisi ini memiliki perlindungan bawaan untuk RPM tinggi dan rendah. 

Jika RPM melewati batas maksimum, ECU akan masuk untuk memperbaiki perpindahan gigi. Demikian pula, ia melakukan downshift ketika RPM melewati batas terendah. Banyak mobil modern menampilkan versi Tiptronic S dari transmisi ini yang secara otomatis beralih ke mode otomatis jika drive tidak memberikan input dalam waktu 8 detik. Semua fitur ini adalah langkah-langkah keamanan standar yang mencegah kegagalan mesin.

Perbedaan Transmisi Tiptronic dan Transmisi Otomatis

transmisi tiptronic

Tiptronic adalah jenis transmisi otomatis tetapi memiliki beberapa perbedaan dari sistem otomatis standar.


Sistem Tiptronic memberikan kebebasan kepada pengemudi untuk memilih cara mengemudi yang diinginkan. Mereka dapat menikmati navigasi otomatis yang tidak repot dan mudah serta sensasi perpindahan gigi dalam transmisi manual. 

Meskipun memungkinkan mempercepat atau memperlambat, ECU selalu mengawasi apakah RPM melewati batas bahaya. Dibutuhkan kontrol jika ada yang tidak beres atau pengemudi tidak menggunakan pemindahan gigi untuk jangka waktu tertentu. Sebaliknya, transmisi otomatis selalu mengendalikan perpindahan gigi dan RPM.

Kesimpulan

Transmisi Tiptronic memberikan pengemudi yang terbaik dari perpindahan gigi otomatis dan manual. Anda dapat memindahkan gigi tanpa menekan kopling dan tetap bebas dari rasa khawatir karena fitur keselamatan bawaan. Hampir tidak ada kemungkinan melakukan kesalahan mengemudi saat menjalankan mobil dengan sistem Tiptronic.


0 Response to "Kupas Tuntas Mekanisme Transmisi Tiptronic Dan Kelebihannya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel ( hapus sementara )

Iklan Tengah Artikel 1 ( hapus sementara )

Iklan Tengah Artikel 2 ( hapus sementara )

Iklan Bawah Artikel ( hapus sementara )